www.denazz.com

De Nazz || Aqiqah – Qurban – Badal – Wakaf – Termurah!!

Alhamdulillah...
Murah, Mudah & Diyakini...
Sempurnalah Ibadah Saya...

Syarikat Aqiqah & Qurban Pilihan Rakyat Malaysia Sejak 2015. Termurah, Termudah & Diyakini. De Nazz mempunyai 9 Tahun Pengalaman Sejak 2015 dalam mengendalikan lebih dari 52,260 penyembelihan kambing untuk Aqiqah, Qurban, Nazar, Badal serta Wakaf. Pada November 2021, De Nazz Telah Bersiaran Langsung Di TV-Al Hijrah Bersama-Sama Pelakon Bell Ngasri. De Nazz Juga Telah Menguruskan Ibadah Aqiqah & Qurban Kepada Ramai Artis, Selebriti & VIP Malaysia. Jadi Anda Tidak Perlu Ragu-Ragu Kerana Anda Telah Menemui Syarikat Yang 100% Menjalankan Ibadah Anda Secara Telus & Amanah!

BORANG TEMPAHAN

● Daftar borang dan sertakan maklumat lengkap yang diperlukan.
● Buat semakan dan sahkan tempahan anda. Terima Resit.

PEMBAYARAN ONLINE

● Buat pembayaran secara online dalam sistem kami. (Billplz - Online Banking & Stripe - Kad Debit & Kad Kredit )
● Pembayaran yang dilakukan adalah 100% selamat dan dilindungi.

SEMBELIHAN

● Anda akan terima video & gambar penyembelihan sebagai bukti. ( 12-24 Jam dari Hari Pilihan) Melalui Whatsapp.

PENERIMAAN CENDERAHATI

● Terima Sijil Ukiran Kayu dalam masa 2-4 minggu dari tarikh pilihan. (Tambahan Jika Mahu).
● Sijil Digital Akan Terima Pada hari Pilihan Aqiqah / Qurban / Nazar.

De Nazz Ibadah Tanpa Sempadan

JUMLAH PENYEMBELIHAN YANG TELAH DILAKSANAKAN

1
Sehingga Bulan Januari 2024

Selama 9 tahun beroperasi, kami telah melaksanakan lebih dari 52,260 penyembelihan kambing untuk pelanggan yang menunaikan ibadat Aqiqah & Qurban. Tidak terkecuali juga pada pelanggan kami yang melakukan Nazar, Sedekah dan Dam.

irna nana
irna nana
21/09/2021
Harga yang berpatutan, kerjasama yang amat memuaskan dan maklum balas yang pantas daripada admin😊🙂 Very recommended👍🏻👍🏻
afz_nh
afz_nh
21/09/2021
Alhamdulillah ... Selesai sudah semuanya ... Semoga Allah s.w.t menerima ibadah aqiqah ini buat anak anak bujang saya🤲🏻 Semoga mendapat keberkatan & keredhaan Allah s.w.t🤲🏻 Semoga anak-anak bujang saya menjadi khalifah yg beriman & soleh in shaa Allah🤲🏻 Terima kasih kpd Encik Ahmad yg telah menguruskan aqiqah kedua2 anak bujang saya.. Kambing Akikah De Nazz awesome ⭐️⭐️⭐️⭐️⭐️⭐️⭐️⭐️⭐️⭐️
Afiq 87
Afiq 87
20/09/2021
Syukur alhamdulillah 20 september 2021 selesai urusan aqiqah di mekah 2 ekor kambing utk anak sy Muhammad Haiqal Bin Hafizul..terima kasih team De Nazz memudahkan urusan aqiqah anak sy..De Nazz memang terbaik..
mawar rafeat
mawar rafeat
20/09/2021
Alhamdulillah, mudah berurusan dengan Encik Ahmad ubagi menolong melaksanakan aqiqah anak sulung kami di Mekkah. Semuanya berjalan lancar. Saya amat berpuas hati dengan servis yang diberi. Syukur alhamdulillah.
Murfiqah Qistinah Mohammad Radzi
Murfiqah Qistinah Mohammad Radzi
19/09/2021
Alhamdulillah aqiqah berlangsung dgn mudah & cepat. Harga murah & memberi lebih banyak peluang ibubapam ibadah aqiqah. Terima kasih De Nazz.
J Virgo87
J Virgo87
18/09/2021
Alhamdulillah...mudah Dan dipercayai...good service..
Nurul Zakiah
Nurul Zakiah
18/09/2021
Alhamdulilah.. Servis terbaik.. Ada rezeki lagi kami akan guna khidmat De Nazz terima kasih..
Ir. Ainulhuda Badiruzaman
Ir. Ainulhuda Badiruzaman
18/09/2021
Saya dan suani Syed Mahfar Musa, amat berpuas hati dengan De Nazz yang menguruskan Aqiqah Mekah cucunda kami Putera Aisy Qaiser. Ini kerana De Nazz menguruskan aqiqah dengan penuh jujur hanya kerana Allah. Selain itu, pengurusan De Nazz adalah cekap dan maklumat yang dikemukakan adalah pantas. Terima kasih De Nazz.

SOALAN LAZIM TENTANG AQIQAH & QURBAN

Aqiqah adalah sembelihan yang dilakukan pada hari ke-7 selepas kelahiran bayi sebagai tanda syukur kepada Allah subhanahu Wa Ta’ala atas kelahiran bayi tersebut. Hukum Aqiqah adalah Sunat Muakkad, iaitu sunat yang sangat dituntut oleh Islam.

Waktu yang terbaik melaksanakan aqiqah adalah pada hari ke-7 selepas kelahiran bayi. Ia juga boleh dilaksanakan pada hari ke-14, atau hari ke-21 sekiranya waktu tidak mengizinkan pada hari ke-7 seperti mana yang disebutkan di dalam hadis Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam. Adapun sekiranya selepas dari bilangan waktu yang disebutkan, maka ianya tidak mengapa kerana hukum asas/ asal aqiqah itu adalah perlaksanaannya itu ke atas setiap kelahiran sekali seumur hidup.

Seperti yang disebutkan di dalam soalan kedua di atas, ianya hanya disyariatkan sekali sahaja seumur hidup untuk setiap kelahiran bayi baru.

Ibadah Aqiqah adalah ibadah khusus yang dilaksanakan kerana kelahiran bayi baru yang mana ianya dilaksanakan atas tujuan kesyukuran kita kepada Allah subhanahu Wa Ta’ala. Waktu ibadah ini adalah tidak terhad dan boleh dilakukan pada bila-bila masa sahaja mengikut kemampuan masing-masing. Adapun Ibadah Qurban adalah ibadah khusus yang dilaksanakan pada waktu tertentu sahaja, iaitu pada Musim Haji. Ia adalah ibadah yang terhad waktunya iaitu dari 10 zulhijjah sehingga 13 Zulhijjah sahaja.

Selain itu, hukum antara kedua-duanya juga turut berbeza yang mana para ulama berbeza pendapat berkenaan hukum ibadah Qurban ini. Majoriti ulama mengatakan bahawa ibadah Qurban adalah WAJIB berdasarkan ayat al-Quran di dalam surah al-Kauthar, yang bermaksud: “Maka solatlah kamu dan laksanakanlah Qurban”– Ayat 2. Hukum wajib itu adalah berdasarkan kepada lafaz ‘arahan/ perintah/ suruhan’ yang digunakan oleh Allah subhanahu wa Ta’ala di dalam ayat ini.

Adapun hukum ibadah Aqiqah adalah Sunat Muakkad, iaitu sunat yang dituntut (bawah sedikit dari hukum wajib).
Wallahu a’lam.

Para ulama mempunyai pelbagai pandangan berkenaan maksud ‘tertebus’ di dalam hadis tersebut, antaranya:

  1. Anak tersebut tidak akan memperoleh kelapangan hidup dan hidupnya akan dalam keadaan susah.
  2. Anak tersebut dihalang dari memberi shafaat/ pertolongan kepada kedua orang tuanya sehinggalah ibu bapanya atau penjaganya melaksanakan aqiqah untuknya. Kata ini dinukilkan dari Imam Ahmad.

Waktu yang terbaik adalah hari ke 7 seperti mana yang disebutkan di soalan no. 2 di atas. Sebahagian ulama mengatakan bahawa hikmah penentuan hari ke 7 ini adalah kerana sebagai simbolik kesempurnaan 7 hari dalam seminggu selepas bayi tersebut dilahirkan, sekaligus menanam sikap optimis dalam diri ibu bapa supaya anak tersebut akan dikurniakan umur yang panjang dan juga dikurniakan kesihatan yang berpanjangan.

Kiraan hari ketujuh adalah bermula dari tarikh bayi itu dilahirkan. Hari pertama kelahiran merupakan hari pertama dalam kiraan, tidak kira samada pagi, tengahari ataupun malam. Contohnya, bayi dilahirkan pada 1 Januari, maka hari ketujuh adalah pada 7 Januari, dan bukannya 8 Januari.

1. Disunatkan untuk azan di telinga kanan dan iqamah di telinga kiri bayi tersebut seperti mana hadis Abu Rafi’ bahawa Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam mengazankan ke telingan Hasan (cucu baginda) sejurus selepas kelahiran beliau. Para ulama mengatakan bahawa ianya supaya perkataan pertama yang di dengari oleh bayi tersebut di muka bumi ini adalah Kalimah Tauhid (di dalam azan).

2. Mentahnik bayi tersebut selepas mengazankannya. Tahnik adalah mengunyah tamar atau selainnya (yang manis), kemudian disapukan kepada lelangit bayi tersebut. Ia adalah sunnah dan bukannya wajib, dan sebaiknya di lakukan oleh orang Alim dan Soleh kerana hikmah yang terdapat dalam amalan tahnik itu sendiri.

3. Disunatkan mencukur rambut bayi tersebut pada hari ke-7, selepas selesai amalan aqiqah. Kemudian sedeqahkan nilai timbangan rambut tersebut dengan nilai timbangan perak (silver). Ianya seperti yang dilakukan dan dimaklumkan oleh Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam di dalam hadith. Majoriti ulama mengatakan bahawa amalan cukur tersebut hanya untuk bayi lelaki sahaja.

Jumlah sembelihan adalah berbeza mengikut jantina bayi.
BAYI LELAKI = 2 Ekor
BAYI PEREMPUAN = 1 Ekor
Sekiranya ibu bapa hanya mampu untuk melaksanakan 1 ekor sahaja untuk bayi lelaki, maka ianya tidak mengapa, mengikut kemampuan yang ada. Sekiranya dimurahkan rezeki pada masa akan datang, maka boleh menambah dan menyempurnakan ibadah Aqiqah tersebut.

Inilah Qaedah Islam yang sempurna yang mana Allah subhanahu Wa Ta’ala telah meletakkan setiap pensyariatan terhadap kaum lelaki dua kali ganda dari wanita. Allah menjadikan setiap pembahagian hukum-hukum penting bagi wanita separuh daripada lelaki selari dengan tanggungjawab yang di amanahkan, seperti hukum faraid, diyat (denda qisas), saksi, pembebasan hamba dan sebagainya. Hal ini kerana amanah lelaki adalah dua kali ganti dari sang wanita kerana tanggungjawab nafkahnya kepada isteri dan anak-anaknya, kepada ibu bapanya dan sebagainya.

Simbolik aqiqah yang sama dengan hukum umum di dalam Islam ini adalah sebagai tanda pengiktirafan dari kecil/bayi tersebut untuk menerima hukum dan ketetapan Allah ini. Begitu juga kepada ibu bapa yang patuh akan ketetapan amalan sunat muakkad ini menjadi simbol ketaatan mereka dalam perlaksanaan amalan-amalan wajib yang lain yang mempunyai konsep yang sama.

Tidak Wajib kerana akad dalam urusan jual beli hukumnya sunat. Akad pada asasnya adalah persetujuan antara 2 pihak dalam sesuatu urusan. Akad yang dilakukan melalui telefon atau bacaan di dalam kertas adalah sudah memadai kerana persetujuan dan perwakilan antara kedua pihak jelas dinyatakan. Pembayaran yang dibuat oleh pihak pembeli kepada penjual/ pemberi khidmta membuktikan bahawa si pembeli telah bersetuju dan meredhai urusan tersebut.

Majoriti Ulama mengatakan syarat kambing untuk Aqiqah adalah sama dengan syarat-syarat kambing Qurban, iaitu mestilah bebas dari sebarang kecacatan, kekurangan dan sebagainya. Ia juga perlu mencukupi tahap dan had umur yang telah ditetapkan dan dibenarkan untuk disembelih.

Ianya berbeza mengikut jenis kambing. Terdapat dua jenis kambing iaitu:
1. Kambing biasa: hendaklah genap dua tahun atau sedang masuk tahun ketiga.
2. Kambing biri-biri (berbulu tebal): hendaklah genap setahun atau sedang masuk tahun kedua.

Aqiqah adalah syariat yang telah ditetapkan, iaitu dua ekor untuk anak lelaki dan satu ekor untuk anak perempuan. Adapun sekiranya diadakan majlis aqiqah dan jumlah tetamu yang hadir terlalu ramai, maka sembelih lebih dari itu adalah tidak mengapa sebagai tanda penghormatan kepada para tetamu yang akan hadir, akan tetapi ianya tidak dikira sebagai aqiqah.

Ianya tidak boleh kerana 1 ekor kambing adalah untuk seorang penama sahaja. Sekiranya masih tidak mampu, maka boleh dilaksanakan kemudian hari sekiranya bajet telah mencukupi dan mempunyai lebihan rezeki.

Sebahagian ulama Feqh membenarkannya seperti di dalam Mazhab Shafie kerana hukum binatang sembelihan di dalam Aqiqah adalah sama dengan hukum Qurban. Adapun sejumlah ulama hadis hanya membenarkan sembelihan kambing sahaja untuk Aqiqah berdasarkan hadis yang jelas dari Nabi sallallahu a’alaihi wasallam.
Sekiranya kita merujuk kepada pendapat Mazhab Shafie, maka seekor lembu boleh dijadikan sembelihan Aqiqah untuk 7 orang nama. Wallahu a’lam.

Hukum asal Aqiqah adalah tanggungjawab bapa (dari duitnya) mengikut kadar kemampuan. Ianya dituntut sehinggalah anak tersebut mencapai umur akil baligh. Adapun selepas baligh, maka bapa tidak lagi terikat dengan hukum aqiqah tersebut dengan syarat beliau memang tidak mampu dari sudut kewangan dan sebagainya.
Anak tersebut boleh melaksanakan aqiqah untuk dirinya sendiri setelah dewasa dan mempunyai lebihan rezeki.

Sekiranya bayi tersebut meninggal di dalam kandungan dan umurnya telah berumur 5 bulan dan ke atas, maka sebaiknya dilaksanakan aqiqah untuknya kerana pada umur tersebut, bayi itu telah mempunyai roh, disolatkan jenazahnya dan dikafankannya.
Adapun sekiranya umur bayi tersebut adalah 4 bulan dan ke bawah, maka tidak perlu aqiqah untuknya kerana ia masih dikira segumpal darah dan daging yang belum ditiupkan roh ke atasnya.

Boleh, dengan keizinan bapanya kerana tanggungjawab asal Aqiqah adalah kepada bapa anak tersebut, iaitu dari hartanya sendiri.

Boleh, malah digalakkan kerana anak tersebut tidak berdosa atas kesalahan yang dilakukan oleh kedua orang tuanya.

Jom Mulakan Ibadah Aqiqah Qurban, Nazar & Wakaf Bersama De Nazz

Jangan lepaskan peluang untuk melaksanakan ibadah ini dengan harga yang TERENDAH di Malaysia. Khas untuk anda yang mendaftar di De Nazz.